ComTy

CoMty

Malam itu anak-anak pada heboh habis ngebaca SMS jarkoman yang dikirim oleh Andrio, komti gw di kelas INTP. Berbagai macam reaksi anak-anak. Ada yang kesal, ada yang masa bodoh, dan gw rasa ada yang ngerti juga dengan posisi komti gw waktu itu. Gw sebagai warga biasa yang ga punya pengeruh signifikan dikelas juga ngerasa risih dengan SMS itu.

lo smua pd kemana si? Ne ka2 kelas udah pada dtg… intp461  tu bukan Cuma gw doang. Tp lo juga… gw jiji ya harus memohon2 terus sama kalian.. gw kecewa , lo semua Cuma bisa bikin malu intp46 doang

Siapapun yang dapat SMS dengan kata2 seperti itu pasti juga bakalan gondok. “jiji” nya itu ga nahan lo.

Beberapa menit setelah gw baca SMS sang comty HP gw langsung dirasuki 4 SMS. dari Nindi, Anto , Tika dan rianda. Isi SMSnya bisa dikatakan sama, ngomongin sms komti ato lebih tepatnya protes.

@@

Perkiraan gw ga meleset dari keranjang, dimana2 anak2 pada ngomongin masalah itu mulai dari pagi sampai siang. Kalo ada jeda waktu kuliah, ngusik sms itu.

“gw g nyangka lo andrio bisa ngirim sms ky gitu” ucap Tika ketika kita ( gw, anto, andrio dan nindi) lagi menikmati makan siang di kantin fakultas peternakan IPB. Tu anak emang semangat banget kalo diajakin ngegosip. Ga diajakin aja dia malah buka forum gosip duluan. Kadang gw heran sendiri, ko bisa energinya g habis buat ngomong, malah lemak badannya numpuk sana-sini. Dia paling gendut diantara kita berlima. Tapi, stelah gw pikir kali ini topiknya sangat menarik. Masalahnya gw juga rada gondok pas baca tu sms.

“ yups,,gw juga g nyangka dia bakalan sms kaya gitu.. kesel sama anak2 si boleh aja, tapi diliat dari segi manapun tu sms g pantes sama sekali. Anak TK pun juga bakal tw klo sms kaya gitu g sopan.. maslahnya lagi, dia  seorang pemimpin, komty bo…” sambungku menanggapi si peri gosip. Sumringah banget tuh si tika dapet tanggepan kaya gitu, ada temen buat gosip. Tapi gw g begitu peduli  dia seneng ato g, karena mi ayam yang barusan dateng lebih menggiurkan dari sumringahnya sitika.

“gw awalnya berpikiran sama kaya lo pada,, bahkan gw emosi banget, tu comty pikirannyaa apa, sampe ngirim sms gitu. Tapi stelah gw pikir dan gw analisa sama otak cemerlang gw ini…..” ucap rianda sambil megang kepala.a

“apa lo bilang? Gw g salah dengarkan?? Otak cemerlang??? Gw boleh ktawa g?” ledek anto yang ga terima dengan pernyataan ‘otak cemerlang’-nya rianda.

“santay bro… emang otak gw cemerlangkan?? Bukti.a gw bisa kuliah di IPB… Fapet lagi…”

“ iya dah terserah lo.. apa kata lo aja..” ucap anto. Dia pun melanjutkan makan mi ayamnya yang sempat terhenti tadi.

“kalo dipikir andrio juga g bisa disalahkan atas sms dia ke anak2. Lo bayangn aja dari 120 anak sekelas yang datang ngumpul pra makrab Cuma 20 orang. Mana dia yang diintrogasi lagi sama ka2 kelas. Kalo gw di posisi dia si, gw juga bakalan emosi kaya dia” rianda menyambung perkataanya yang terhenti oleh anto tadi.

“ hah!!! Yang dateng Cuma 20 orang??” nindi kaget setelah menyadari ucapan rianda.

“iya neng,, lo semua pada kemana ko g pada dateng??” tanya gw pada yang lainnya. Diantara kami berlima yang dateng Cuma gw dan rianda.

“gw, nganterin kucing gw kerumah sakit.. kena flu.. gw takut ntar nular… “ jawab tika polos

“gw kan udah titip absen sama rianda” anto jawab sambil nyegir

“titip absen? Lo pikir kuliah?”sambung tika

“ gw kemarin lagi g enak badan” jawab nindi sekenanya.

“tapi ya, kalau diperhatiin belakangan ini andrio rada sensi dah, inget waktu mata kuliah metstat (metode statistik)? Masa dia nanya tugasnya dipinjem siapa pake microphone di depan kelas .pada hal kan dosenya udah masuk ruangan, ya walaupu masih jalan dibangku belakang. Tapi tetap aja dosennya denger” tambah nindi

“au tuh,,, lagi dapet kali” gw nanggepin sambil menik mati tetes-tetes terakhir mi ayam dimangkok.

@@

peduli ku pe duli

 siang dan malam yang berganti

sedih ku ini tak ada arti

 jika kaulah sandaran hati

Suara letto begitu merdu di handphon gw. Tapi gw sekarang lagi males buka sms. Ntar aja, gw masih mau ngelanjutin nulis diary. Palingan juga jarkom kelas.

Setelah selesai nulis diary, gw langsung berjalan menuju kasur lalu menjamah hp yang dari tadi gw anggurin. Dugaan gw pat pat marepat tepat. Dari rasti, sang penjarkom.

temen2 kelas qt skrag lgi ada maslah, utk itu qt perlu mmbcrkn hal ini lbh lanjut, setelah kul. Pengantar ilmu nutrisi kita akan adakan forum terbuka untuk membahas.a,, diharapkan semua.a pada ikut dalam forum ini

@@

Setelah usai kuliah pengantar ilmu nutrisi riska maju kedepan kelas.

“temen-temen, sebelum.a gw mau izin dulu buat ngomong didepan ini, gimana pada dizinin?” tanya riska. Riska cukup berpengaruh di kelas. Maksud gw dia cukup disegani anak-anak.

“yo…” jawab sebagian, tapi yang sebagia lagi masih asik denagan urusan mereka masing-masing.

“ gw harap lo smua dengerin gw… jdi yang pada sibuk dengan urusan.a tolong dihentiin bentar. Gw Cuma minta waktu lo 2 jam ini. Kebetulan dosen agribisnis pangan g dateng. Setelah 2 jam itu gw harap semua permasalahan ini tuntas” ucap riska. Anak-anak yang tadi.a sibuk ngurusin urusan mereka berhenti dan mendengarkan riska

“ ok,,, makasi buat semuanya yang telah ada di kelas ini, sebelum gw buka forum ini gw punya satu permintaan”…

“ selama 2 jam ini jangan liat gw sebagai riska, tapi pandang gw sebagai orang lain yang menjadi penengah. Anggap gw bukan bagian dari kalian. Dan rasakan kalo riska masih duduk dibangku belakang”

Sontak anak-anak pada liat kesudut belakang. Walaupun sebenarnya mereka pada yakin bahwa g da riska dibelakang dan mereka juga g bakalan ngerasain kehadiran riska disana. Tapi anehnya kita semua pada ngangguk.

“ ok,,, makasi…”

Setelah itu riska bukanlah riska tapi moderator dalam forum ini. Seperti seorang hakim, jaksa, atau apalah namanya dan riska mulai bicara.

“ teman-temen gw udah baca sms andrio dan dengar protes sana-sini. Tidak hanya sebatas sms itu aja sebenarnya persoalan kelas ini. Tapi banyak yang mesti di benahi dari kita. Tapi gw akuin puncaknya adalah sms itu. Gw akui sms kaya gitu emang g wajar, apalagi kita adalah seorang mahasiswa yang berpendidikan. Tapi tentu komti juga punya lasan kenapa dia bikin sms kaya gitu”

Tiba-tiba riska berhenti ngomong dan melihat ke bangku bagian kanan ..“ya denta…” tunjuk riska saat melihat denta mengacungkan tangannya.

Gw rada terharu sebenarnya ngeliat anak2 yang tertib dan tenang ngikutin forum ini. Suasanya sangat jarang diliat di kelas ini kecuali pas kuliah. Itupun tergantung dosen yang ngajar.

“jujur,, gw kaget banget waktu baca sms dari andrio. Gw g nyangka bakalan terima sms yang kaya gitu. Smsnya itu udah keterlaluan menurut gw. Dan diliat dari sisi dan sudut manapun sms itu g wajar di berikan oleh seorang pemimpin. Kita punya kesibukan masing2. begitu juga gw. Gw g dateng karena ada alasan tertentu untuk gw g dateng, dan gw rasa yang lain juga begitu. Dan untuk ketidak hadiran gw, sebelumnya gw udah konfirmasi. Nah sekarang yang mau gw tanyain maksud lo andrio bikin sms itu apa?.. udah seggitu aja… makasi.” Denta pun kembali duduk setelah berdiri saat mengutarakan pendapatnya tadi

“makasi buat denta sebelumnya. Tapi perlu diinget lagi, buat yang udah hadir dan yang udah izin andrio udah kirim sms permintaan terimakasih.a karena udah ngasih info”riska nanggepin.

“ ya… tita, tunggu bentar sebaiknya kita dengar dulu penjelasan komti” ucap riska pada tita yang ngacungin tangannya. Riskapun menyerahkan mikrophon yang ada ditangannya pada andrio.

“sebelumnya gw minta maaf karena udah ngecewain lo semua dengan sikap gw terutama sms itu,, gw sadar sms itu kasar, banget malah,, tapi jujur sama sekali gw g pernah nyesel nulis sms itu,, gw marah, gw emosi liat sikap lo pada.. qt udah pada gede,,, seharusnya kita bisa saling ngerti posisi yang lainnya… selama jadi komti gw ngerasa g dihargain. Gw ngasih info didepan kalian pada sibuk sama urusan masing2. Setelh itu satu2 pada nanya ke gw. Gw manusia biasa, kesabaran gw bisa habis. Pas kumpul pra makrab yang datang Cuma 20 orang. Lo bayangin dari 120 mahasiswa intp 46 yang dateng Cuma 20 orang. Dan yang dateng orang.a itu2 aja. Gw disindir sama kakak kelas. Sebagai komti waktu itu gw ngerasa bersalah ke ka2 kelas. Mereka udah cape2 nyiapin acara buat kita, tapi respon dari kitanya sendiri kaya gitu. Gw ngerasa apa ya? Kaya diremehin, g dihargain, kehadiran gw sebagai komti tanda kutip g dianggap. Jujur kalo kaya gini untuk seterus.a gw nyerah. Gw g sanggup diginiin terus”

“oke andrio” sambung riska cepat setelah ia mengambil mickrophon yang ada di tangan andrio. Mau ga mau andrio menyerahkan mikrophone tersebut

“andrio memang benar selama dia jadi komti kita kurang ngehargain dia, dan

makasi buat denta, mungkin komti kita mau menjelaskan duduk persoalan yang sebenarnya… “

“gini denta,, gw hargai buat teman2 yang udah konfirmasi ketidakhadirannya, tpi yang lainnya pada kemana? Ok.. kalian punya urusan masing2,, kita semua punya urusan sendiri2,, tapi paling engga luangin waktu kalian sejam dua jam buat hadir,, “

“siip andrio” riska mengambil kembali mikrophone dari andrio. Seolah takut andrio bakal ngomong panjang lebar seperti biasanya.

“ya, tita… silahkan” riska yang sudah g tahan dari tadi pengen ngomong akhirnya diberi kesempatan oleh sang moderator

“temen2 gini…. Mungkin kalian disini, pengen dihargai dan dimengerti oleh andrio, dan mungkin kalian kebanyakan berpikir andrio lebih dewasa dari kita samua, dan mungkin itu juga yang menjadi alas an kenapa kalian semua memilih andrio sebagai komti kita. Tapi perlu temen2 ketahui, umur bukanlah menjadi suatu patokan bahwa seseorang itu lebih dewasa dari yang lainnya. Temen2 beranggapan andrio lebih dewasa dari kita semua karena dia paling tua tanda kutip dikelas ini. Tapi sungguh anggapan itu sama sekali keliru. Umur bukanlah suatu jaminan orang tersebut dewasa atau tidak. Jadi harapannya temen2 bisa mengerti posisi komti, bukannya komti yang selalu mengerti posisi temen2. Saya akan berpikir wajar kalo andrio akhirnya mengundurkan diri, karena selam ini kalian kurang menghargai dan mengerti posisinya andrio”

“terima kasih tita” sang moderator kembali menghentikan argument yang cukup panjang itu

Suasana dikelas mulai ricuh, mulai bosan. Persoalannya dari tadi berkutat pada yang itu2 saja dan g ditemukan jalan keluarnya. Ada yang pro, ada yang kontra dan ada juga yang ga peduli. Sudah hampir satu jam dan belum menumakan titik temunya.

Reki yang dari tadi asik mendokumentasikan kejadian langka tersebut berhenti sesaat dan mulai unjuk gigi. Maksudnya mengeluarkan pendapat.

“ya silahkan reki” sang moderator mempersilakan

“gini temen2,, dari tadi gw perhatiin permasalahannya Cuma satu yaitu perasaan g saling menghargai tapi buntutnya yang panjang Yang berujung pada andrio mengundurkan diri jadi komti. Sebenarnya gini andrio, klo menurut gw.. lw ngundurin diri itu adalah suat pilihan salah, disini bukan siapa menghargai siapa. Kita disini  sama2 belajar saling menhhargai aja dan mencoba berpikiran positif. Dengan lw ngundurin diri berarti lw memberikan kesempatan untuk orang lain ga menghargai lw, lw mnyerah pada situasi. Coba lihat dari sudut temn2. Mungkin selama ini pendekatan buat ngajak temen2 kurang tepat.coba bikin pendekatan lain. Contohnya langsung ngomong ajak temn dekat lw. Dan temen dekat lw ngajak temn yag dekat juga dengan dya begtu seterusnya sehingga akan labih personal akan lebih baik. Buat yang lain jangan egois sendiri sibuk dengan urusan masing2. Coba posisikan diri kita sebagai andrio, miliki kelas ini dan hargai andrio sebagai pemimpin. Mungkin temn2 marah atau kesal dengan sms itu tapi kembali lagi keawal POSISIKAN DIRI SEBAGAI ANDRIO, Mungkin akan jadi lebih baik. makasi”

Entah kenapa sperti semua orang yang ada diruangan itu seperti terhipnotis dengan ucapan reki. Gimana ngga. Seorang reki yang biasaya sepertinya cuek dan tak peduli kecuali dengan kesibukannya sendiri ngomong panjang lebar dan meyakinkan. Seolah2 dia punya kepribadian ganda.

“nah temen2, dari tadi udah lebih dari satu jam, dan temen2 udah mendengar keluh kesah masing2 baik dari andrio sebagai pemimpin ataupun temen2 yang lain sebagai yang dipimpin atau anggota. Mungkin mulai dari hari ini kita sama2 belajar untuk saling menghargai dan berpikiran positif seperti yang dikatakan reki dan tentunya peduli pada yang lain. Sekarang untuk yang terakhir kalinya saya Tanya kepada temen2, komti mau diganti atau tetap andrio?”

Sontak anak2 kelas menjawab “andrio”

“ok baiklah andrio, lw dengerkan? Temen2 masih tetap ingin lw jadi komti, cobalah untuk melupakan yang lalu kita mulai dari lembaran baru dengan saling memaafkan dan belajar kearah yang lebih baik. Gmana andrio?”

Setelah diam beberapa lama. Anak2 menanti jawaban andrio.

“baiklah, akan saya coba” jawab andrio

“nah temen2 andrio sudah bersedia untuk jadi komti, tapi disini temen2 harus janji, kita akan saling menghargai posisi masing2 dengan begitu akan lebih mudah untuk selanjutnya. Setuju?”

“setuju”

“ok. Baiklah mulai hari ini kita mulai lembaran baru sebagai mahasiswa intp 46 yang baru,, nutrisi 46”  sang moderator mengakhiri dengan jargon kelas. Sontak anak2 menjawab dengan semangat yang membara

“nutrisius”

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s